قُلۡ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحۡيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ

Katakanlah: "Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

(Al-An'aam 6:162)

27 Ogo 2012

Umrah, Ramadan & Raya


Alhamdulilah bersyukur kepada Allah SWT, kerana di beri peluang dan kesempatan menjadi tetamu-Nya pada 10 terakhir ramadan yang lalu. Merasai Allah SWT masih sayangkan hamba-Nya yang lemah dan daif ini untuk dijemput menjadi tetamu-Nya. Kecintaan dan kesayangan Allah kepada hamba-Nya sangat tinggi dan agung. Kerana kita yang penuh dinodai dosa dan maksiat pun dipilih oleh Allah SWT untuk mengerjakan umrah buat pertama kalinya. Oleh itu, saya coretkan sedikit pengalaman saya semasa berada disana, untuk dikongsi bersama.

Malam bertolak,

Pada malam ke 21 ramadan bersamaan 9 Ogos 2012 hari khamis, saya bersama teman yang lain berkumpul di rumah Fakhrulhadi menunggu ketibaan bas dari Amman. Ketibaan bas disambut dengan gembira oleh semua orang. Apabila bas berhenti, berpusu-pusu teman memasukkan beg masing-masing. Selepas selesai semuanya, pemergian kami diiringi  dengan bersamalan dengan sahabat-sahabat yang berada di Mafraq.

Seterusnya, perjalanan bas menuju ke Irbid pula, untuk mengambil pelajar disana yang turut serta bersama kami pergi menunaikan umrah. Apabila sampai di Irbid, pelajar disana sudah menanti, lalu apabila bas berhenti mereka memasukkan beg masing-masing. Setelah selesai semuanya, maka bas pun bertolak ke haramain.

Perjalanan kami diketuai oleh Ustaz Hasibullah, pelajar tahun akhir di universiti Al Al-Bayt. Perjalanan yang akan memakan masa selama 30 jam untuk sampai ke tanah haram (Mekah) dari Jordan itu dilimpahi dengan cahaya bulan yang memancar ke bumi. Melihat wajah keriangan sahabat di dalam bas, menyebabkan di dalam hati tidak sabar menjadi tetamu Ilahi.

Miqat di Zulhulaifah & Niat Ihram,

Setelah 30 jam perjalanan, kami dengan selamatnya sampai ke tempat miqat di Masjid Bar Ali. Ramai jemaah dari serata dunia bermiqat disitu. Masjid yang tersergam indah, dipenuhi dengan ribuan manusia yang bersiap-siap untuk membersihkan diri serta memakai ihram lantas niat ihram untuk menunaikan ibadah umrah.

Peruntukkan masa selama dua jam disitu, kami mengambil peluang untuk bersiap diri. Kali pertama memakai ihram, berasa amat janggal serta susah untuk memakainya. Ustaz Hasibullah lantas menunjukkan cara pemakaian ihram dengan betul. Lalu kami yang pertama kalinya pergi itu pun menyusuli cara pemakaian ihram dengan betul.

Ihram yang tanpa jahitan, di pakai dengan kemas dan kuat, di ikat dengan tali pinggang supaya lebih ketat agar tidak longgar. Sedang aku tengah memakai ihram, terdetik pula di dalam hatiku,

"kenapa perlu memakai ihram? Kalau pakai jubah sahaja tak boleh ka?" Soalku sendirian di dalam hati.

Namun persoalan itu lenyap, apabila semua teman-temanku telah bersiap sedia untuk bergerak ke bas. Dan bas pula akan menuju ke destinasi seterusnya. Dalam bas kelihatan semuanya putih dan bersih, bau badan serta keletihan di dalam bas selama perjalanan 30 jam berlalu pergi. Melihat senyuman yang terukir di wajah teman-teman seperti tidak sabar melepaskan rindu kepada Kaabah.

Apabila bas menyusur pergi meninggalkan tempat miqat, Ustaz Hasibullah pun menyuruh semua niat ihram. Dengan lafaz kata dimulut, serta niat di dalam hati semuanya tenang berniat. Lantara itu seruan "labaikaallah humalabai" di bacakan di dalam bas selama beberapa minit. Perjalanan menuju ke Mekah dari tempat miqat memakan masa selama 6 jam.

Bumi Haramain,

Pertama kalinya sampai di bumi haramain, bas bergerak laju ke hotel. Bacaan seruan "Labaikallah hummalabai" dibaca dengan nyaring di dalam bas. Melihat menara jam yang tersegam indah, diantara menara jam yang tertinggi di dunia.

Anak mata bulat memerhati dengan kagum, mulut pula nyaring bertasbih. Serta hati pula berkata,
"ku lihat hijau," sambil mata kepala melihat menara jam yang tersegam indah itu. Apabila bas sampai di hotel. Kami semua terus mengeluarkan beg masing-masing. Ustaz Hasibullah pula sibuk membahagikan bilangan orang untuk bilik hotel. Apabila dapat kunci bilik, terus aku bersama sahabat yang lain masuk ke bilik hotel.

Selepas selesai meletakkan barang, lalu kami turun ke bawah solat subuh. Selepas solat subuh terus bergerak dengan koster (bas mini) ke Masjidil Haram. Pertama kalinya kaki berpijak di Masjidil Haram, bagaikan malu menampar muka. Selangkah dua lagi, aku akan berjumpa dengan Kaabah, adakah layak diriku ini? Persoalan yang timbul.

Apabila sampai di hadapan Kaabah, "Masya-Allah" itulah lafaz yang pertama keluar dari mulutku. Pertama kali melihat secara live di depan mata, bagaikan tidak percaya. kaget, tergamam semuanya ada, betapa besarnya Kaabah itu, bila melihat di dalam kaca tv kecil sahaja. Tetapi bila di depan mata, Masya-Allah. Lalu Fadlan mengajak aku bertawaf, kerana tawaf adalah syarat untuk umrah selain miqat, sa'ie dan tahalul.

Selesai tawaf sebanyak tujuh pusingan, lalu aku keluar ke tangga menuju ke tempat sa'ie, yang bermula dari Safa ke Marwah. Betapa ramainya umat islam ketika itu, diwaktu pagi selepas subuh sememang penuh dengan orang mengerjakan tawaf dan sa'ie, kerana dibulan ramadan malam dan selepas subuh selalunya ramai orang.

Semasa mengerjakan sa'ie, apabila sampai ke garisan hijau yang ditetapkan. Disunatkan berlari anak disitu, lalu ku berlari anak sehingga tamat garisan hijau yang ditetapkan. Selesai sahaja sa'ie di Marwah selepas tujuh kali berjalan dan berlari anak, maka sa'ie pun selesai. Latas seorang budak bangla memanggil aku, lalu dia pun menguntingkan rambut aku tiga helai untuk tahalul. Lebih afdhalnya jika kita bercukur.

Selasai sahaja dia menguntingkan tiga helai rambutku, lalu dia meminta kepadaku 50 Riyal, betapa terkejutnya aku, lalu aku berkata "mafi" iaitu tiada. Si budak itu berkeras, dengan tegas aku berkata "WalAllahi mafi ya syabab"lalu aku berlalu pergi dengan muka yang tidak berpuas hati.

Hatiku panas membara, kerana mereka mengambil kesempatan, walhal guting pun bukan seteruk mana. Jika bercukur pun baru 15 Riyal. Aku biarkan kepanasan itu lenyap di dalam hati, dan aku kembali reda apabila melihat kaabah semula. Diriku masih tidak percaya, bahawa dapat jugaku tatap Kaabah di depan mata. Jadi selesailah umrah pertama ku.

Peristiwa pelik yang tak disangka,

Pada malam itu, aku bercadang untuk mengerjakan umrah kedua, dengan niat untuk lakukan kepada tok nek sebelah ayah. Lalu selesai sahaja solat isya' aku bergegas pergi ke stesen bas yang berdekatan dengan Masjidil Haram untuk pergi ke Tanaim kerana disitu ada sebuah masjid yang bernama Masjid Aisyah, yang terletak betul-betul dengan sempadan tanah haram.

Jutaan umat islam yang mengerjakan solat terawih, aku terpaksa berhimpit serta menyelit dengan memakai    siap ihram, untuk pergi ke stesen bas. Tengah asyik berjalan, tiba-tiba aku terpadang seorang nenek tua yang wajahnya serupa wajah nenek ku sebelah ayah. Hatiku berdebar-debar, mataku ligat memerhatinya tanpa berkelip sekalipun.

Tiada beza langsung wajahnya dengan wajah nenekku. Hidung, mata, mulut dan dahi serta bulu kening sama, serupa dan seiras. Aku asyik memerhatinya, lantas mulutku mengukir senyuman dari jauh. Ku lihat nenek tua itu berjalan berlalu pergi, dan aku pun terus berjalan menuju ke stesen bas untuk pergi ke Tanaim, Masjid Aisyah.

Dalam hati berkata, mungkin Allah nak tunjukkan kepada ku supaya dapat aku melepaskan rindu, dan berkemungkinan juga pelanduk dua serupa.

Seterusnya peristiwa pelik bagiku lagi, apabila aku suka memerhati budak-budak kecil. Pasti akan aku bermain pipi atau pun mengusap pipi si budak kecil, terutamanya si budak arab. Tetapi, aku sering melihat si budak kecil selalu mengorek hidung mereka. Mulutku senyum tak terkata melihat gelagat itu, dan di dalam hati kecil ku geli sendirian sambil berkata, "adik tu, korek hidungnya."

Selama dua minggu, semua aku lihat budak kecil yang mengorek hidung pasti aku senyum sendirian sambil melihat gelagat mereka dan dalam hati berkata ayat yang sama. Dipendekkan cerita, di pagi raya, aku mengambil kesempatan untuk bergambar dengan dua orang budak arab yang comel. Setelah meminta izin, ayahnya membenarkan untuk bergambar.

Alangkah terkejutnya aku, apabila melihat gambar yang ditangkap oleh Afifi, seorang budak kecil disebelah kanan ku mengorek hidung tanpa ku sedari dan Afifi pun tidak perasan. Nah! Allah tunjukkan kepadaku, apabila sering terdetik di dalam hati yang bukan-bukan, menyebabkan di dalam gambar pun Allah tunjukkan lagi.

Ini gambarnya,


Lantasku terfikir, bahawa sesungguhnya Allah Maha Mengetahui. Walaupun kita bersendirian dan berbisik di dalam hati, tetap juga Allah tahu. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, dia yang menentukan segalanya. Daripada tu aku pelajari dari dua peristiwa yang pelik dalam kamus kehidupan aku.

Pengalaman Ramadan & Raya,

Diakhir 10 ramadan, jutaan umat islam dari pelusuk dunia membanjiri. Kepadatan umat islam tidak mampu ditampung di dalam Masjidil Haram, sehingga umat manusia melimpah di jalan untuk beribadat kepada Allah SWT. Pengalaman solat terawih disini sangat seronok, dengan aluran suara imam yang mengasyikkan menyebabkan fokus beribadah lebih tertumpu.

Palingnya aku suka, apabila malam 27 ramadan, kerana mengikut adat sesetengah orang arab menyatkan bahawa malam itu, malam lailatu qadar. Imam besar Masjidil Haram, Dr Syeikh Abdul Rahman Sudais, mengimami solat qiammullail. Pada malam itu, penuh kepadatan orang yang bersolat, babak paling terharu mendengar tagisan orang-orang arab yang hiba mendengar bacaan dan doa qunut yang dibaca oleh imam besar Masjidil Haram semasa melakukan qiammullail.

Suasana raya, aku bersama Afifi teman sebilik hotel terus beraya bersama sahabat-sahabat yang lain. Dan ada juga orang arab yang datang bersalam. Selepas solat hari raya serta habis membaca khutbah raya. Orang ramai berpusu-pusu keluar. Tidak kurang juga, yang berangkat pulang ke negara masing-masing. Selepas berjumpa bersama teman-teman yang lain. Aku bersama Afifi pulang ke hotel, berbekalkan keropok pedas dan air zam-zam itulah menu kuih raya kami.

Madinah dan bertolak pulang,

Pada raya kedua, kami bersiap-siap keluar dari hotel. Selepas sahaja solat subuh, aku bersama teman sebilik hotel terus melakukan tawaf. Haikal, Abe dan Afifi juga aku terus melakukan tawaf wida'. Serius, pada waktu melakukan tawaf wida' hatiku betul-betul tersentuh. Selama hampir dua minggu dibumi Mekah, kini kami semua akan bertolak ke Madinah sebelum bertolak pulang ke Jordan.

Ku menyusuni langkah perlahan-lahan, berjalan keluar. Mataku sayu memerhati Kaabah yang tersegam indah dan gah. Lalu aku bersama Haikal terus keluar meninggalkan Masjidil Haram pulang ke hotel. Kami bersiap-siap, dan pagi itu dalam pukul 12 lebih kami bertolak ke Madinah.

Perjalanan hampir 7 jam ke Madinah, kami sampai di hotel disana selepas Asar. Di waktu Marghib di dalam Masjid Nabawi tersegam dengan keunikkan islam yang tinggi. Aku duduk beriktikaf di dalam masjid selepas solat marghib, apabila azan berkumandang menunjukkan masuk waktu solat isya' kami bersolat berjemaah beramai-ramai.

Selesai solat isya' aku menzairahi maqam Nabi Muhammad SAW dan disebelahnya pula maqam Saidina Abu Bakar, dan Amirul Mukminin Saidina Umar. Sampai sahaja dihadapan maqam, lantas ku berkata, "Assalamualaika ya Rasulullah" dan juga kepada Saidina Abu Bakar, dan Umar. Lalu ku pulang ke hotel untuk merehatkan diri.

Sebelum azan subuh berkumandang, aku keluar seawalnya. Duduk beriktikaf di dalam Masjdi Nabawi, sehingga azan subuh dan terus menunaikan solat subuh secara jemaah. Selepas solat subuh, aku ingin masuk ke Raudah, iaitu tempat yang mana dikatakan sebagai taman syurga. Orang ramai berebut bermati-matian.

Aku membatalkan niat, dan bersiar-siar disekitar Masjid Nabawi. Tepat pukul 8 pagi aku pergi semua ke Raudah yang bersebelahan dengan maqam nabi. Orang masih lagi ramai, dan aku tekad juga akan memasuki. Alhamdulilah, dengan kesabaran menanti dan menahan sabar dengan karenah orang yang berebut-rebut. Akhirnya aku dapat juga peluang untuk solat di kawasan Raudah.

Di Madinah kami hanya duduk semalaman sahaja, lalu dalam pukul 10 pagi semua orang bersiap-siap untuk pulang ke Jordan. Bas pun tiba, dan semua orang berkumpul di bawah, memasukkan semua barang ke dalam perut bas. Penuh dengan air zam-zam, dan barang-barang yang dibeli oleh sahabat untuk dibawa pulang.

Perjalanan memakan masa selama 30 jam juga, dan Alhamdulilah segala urusan di sempadan Jordan-Arab Saudi dipermudahkan. Setibanya kami di bumi Mafraq pada pukul 10 pagi pada raya ke-empat. Bersyukur kepada Allah, perjalanan pergi dan balik dengan selamatnya. Kemudian aku dan sahabat yang lain amat berpuas hati dengan perkhidmatan Ustaz Hasibullah yang mengawal selia perjalanan umrah kali ini atas nama travel Al Buntali.

Semoga Allah memberi peluang kepada sahabat-sahabat yang lain untuk menjadi tetamu-Nya pula. Dan aku pun berdoa, mudah-mudahkan dapat ku menjadi tetamu-Nya lagi dimasa hari. Akhirnya juga persoalan aku mengenai ihram juga terjawab, apabila aku bertanya kepada Abe, seorang pelajar Master Universiti Of Jordan. Dia berkata, kita berihram ibarat kita memakai kain kapan yang putih, kita meninggalkan segalanya dan berserah kepada Allah seperti di dalam kubur.

AshrafHadi
27.Ogos.2012
Mafraq Jordan.

4 ulasan:

  1. salam saudara...ada yg kata umrah di akhir ramadhan ni byk cabaran.. org yg terlalu ramai sehingga menyukarkan kita buat ibadat.. & ada yg suggest utk tidak buat umrah di akhir ramadhan...mohon pandangan saudara..

    BalasPadam
    Balasan
    1. maaf baru buka email. pada pandangan saya ok ja. lagi best buat umrah bulan ramadan, tambahan 10 malam terakhir ramadan. Ya, tidak dinafikan jutaan umat manusia di sana nnti, tapi insyaAllah kemudahan tersedia ada dapat menolong untuk kita melakukan ibadah. Maybe hanya kesesakan dri tempat penginapan dan masjidil haram sahaja yg sedikit sukar. Yang lain insyaAllah ok.. Apapun saya cadang baik pi umrah bulan ramadan, merasai suasana disana dalam berpuasa. best!

      Padam