قُلۡ إِنَّ صَلَاتِى وَنُسُكِى وَمَحۡيَاىَ وَمَمَاتِى لِلَّهِ رَبِّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ

Katakanlah: "Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

(Al-An'aam 6:162)

2 Dis 2011

Hilang Pemasa Allah Ganti Permata

Selepas solat isya' di masjid jamiah of Yarmouk, aku melangkah keluar dengan pantas bersama sahabat ku, sambil kami bersembang tentang hal peperiksaan, aku teringat jam aku yang tertinggal di tempat wuduk masjid, sepantas kilat kaki aku melangkah dengan laju untuk aku pergi ke tempat yang aku letak kan jam itu, tetapi apabila sampai di tempat itu, aku dapati jam sudah tiada. Betapa hibanya hati ku, jam yang betul-betul aku sayang atas pemberian seseorang yang sudah di anggap sebagai keluarga aku telah hilang, tetapi dalam hiba itu, hati ku di pujuk oleh saudara Afiq Saleh, mantan presiden MPPMJ tahun lepas dia berkata, "sabarlah Ashraf mungkin Allah nak ganti yang baru." Hati ku merasa betul juga apa yang di kata kan, setiap kejadian ada hikmahnya. Jadi aku menerima dengan hati yang tenang. Mungkin ini sebagai ujian kepada ku, bagaimana untuk melihat tahap keyakinan aku kepada Allah. Kepada Mimik, ashraf memohon maaf kerana tidak dapat menjaga jam itu dengan sempurna. Ashraf akui bahawa ini kesilapan ashraf dan kelalaian ashraf sendiri. Tidak mengapa hari ini hilang pemasa mungkin Allah berikan permata.

Rebut Peluang

Alhamdulilah baru selesai berjumpa dengan penulis buku terkenal iaitu saudara Hilal Asyraf di sini, merasakan diri ini sangat hina apabila bersua muka denganya. Selepas solat subuh di masjid Universiti Yarmouk, sedikit bacaan Al-Quran diadakan selepas itu di sampaikan sedikit tazkirah dari saudara Hilal Asyraf, pelbagai aspek yang di sentuh dalam tazkirahnya terutama berkaitan dengan "Peluang". Aku mengambil pelajaran dari isi yang di sampaikan untuk berkongsi dengan anda semua, antaranya dia berkata bahawa Allah ini sangat sayang kepada hamba Nya, sebaliknya Allah memberi peluang kepada hamba Nya untuk mendekatkan diri kepada Allah S.W.T. Sesungguhnya kita imbas kembali kisah-kisah sirah terdahulu kala, yang membuktikan bahawa Allah memberi peluang kepada hamba Nya, termasuklah Firaun yang zalim dan terkenal dengan kekejamanya, selain itu kezaliman Abu jahal dan Arab jahiliah yang banyak menentang Rasulullah S.A.W. Jika di tanya apa bukti yang di katakan Allah memberi peluang kepada firaun? saudara Hilal Asyraf berkata, buktinya dengan Allah mengutuskan Nabi Musa A.S untuk berdakwah kepada Firaun, itu maksudnya Allah memberi peluang, tetapi kesombongan dan keangkuhan Firaun yang menolak sepenuhnya seruan Nabi Musa A.S maka di azab kan kepada firaun atas menolak dan menentang seruan Nabi Musa A.S. Selain itu di kaitkan pula kejahatan Abu Jahal yang menentang Nabi Muhamad S.A.W. tetapi Allah masih juga memberi peluang kepada hamba Nya. Merasai bahawa Allah sangat sayang kepada hamba Nya, cuma kita belum perasan lagi, Allah mengutusan Nabi Muhammad S.A.W untuk membimbing manusia ke jalan yang benar pada zaman itu, tetapi hanya sebahagian yang memeluk islam. Lihatlah bagaimana Allah menjaga kita, sanggup memberi peluang kepada kita untuk kita mendekatkan diri dengan Allah S.A.W. dengan mengutuskan seorang Nabi. Tetapi persoalanya sejauh mana kita merebut peluang itu? fikir-fikirkan bagaimana Allah sudah memberi banyak peluang cuma kita sahaja perlu pandai untuk merebut peluang itu. Selain itu di cerita kan lagi oleh Saudara Hilal Asyraf untuk aku berkongsi seterusnya berkaitan surah yang di baca selepas solat subuh tadi bersama-sama pelajar lain iaitu surah Alam Nasrah yang menceritakan bahawa Allah memberikan kita kesusahan tetapi ada kemanisan, contohnya kita belajar dalam keadaan yang susah tetapi di situ ada kemanisanya, dan ayat katakan dan tegaskan di dalam Ayat itu Bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. Lihatlah bagaimana Allah menjanjikan kepada kita, sesungguhnya Allah tidak pernah menipu hamba Nya. Sebaliknya kita sebagai hamba Allah di atas muka bumi ini, bersama saling ingat mengingat antara satu sama lain, supaya kita dapat merebut peluang yang terhidang di hadapan kita yang Allah berikan kepada hamba Nya. Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya, keyakinan kepada Allah pasti dapat mengangkat kita sebagai hamba yang bertaqwa dan sentiasa merebut peluang.  

Sejuk Salju Terima Kasih Allah

Terasa amat sejuk sekali pada pagi ini, jam menunjukkan pukul 3.00 pagi waktu jordan, mataku masih segar lagi bertongkat kan bulu roma. Terfikir untuk menaip sepatah dua kata di dalam blog ini. Sekarang sudah masuk musim sejuk di sini, terasa kesejukan yang tidak berbelah bagi, dengan keadaan cuaca yang tidak menentu, pengalaman ini di kumpul kan untuk di kenang kan kembali di masa akan datang. Seperkara yang hendak di sampaikan oleh ku, cuba kita fikirkan bagaimana manusia yang hidup di dalam kesejukan yang melampau, rasa amat sukar sekali, tetapi kejadian Allah S.W.T yang menakjubkan memberi kekuatan kepada hamba Nya untuk bermujahadah di dalam kehidupan yang sejuk ini. Mari kita singkap satu perkara bahawa kesejukan persekitaran di sini tidak menjadi beban yang melampau kepada pelajar Malaysia kursusnya, kerana menjadi satu lumrah bahawa keadaan sekitar di sini memang kesejukan yang teramat sekali, cuma persiapan di musim sejuk ini perlu disediakan untuk memastikan keadaan stabil. Wajaran yang di perkatakan bahawa sekarang ini adanya tercipta pemanas, baju sejuk dan sebagainya. Cuba kita imbas kembali dalam fikiran kita bagaimana orang-orang terdahulu yang hidup kesejukan di musim sejuk ini, bagaimana mereka menghadapi kesemua ini, mungkin pada masa ini tiada kemajuan yang di kecapi seperti mana pada zaman moden ini. Amat menyukarkan aku berfikir, mungkin mereka ada alternatif tersendiri pada zaman itu yang tidak mustahil adanya. Jadi bermakna kesejukan bukan satu penghalang bagi kita untuk kita meneruskan kehidupan kita di sini. Seandainya ada yang menyatakan bahawa sejuk yang terlampau ini menyebabkan pelbagai masalah timbul, bagi saya memang tidak di nafikan semua itu, tetapi perlu ingat bahawa, cuaca alam ini semua di atur oleh Tuan Punya Alam, yaitu Allah S.W.T. Apabila kita yakin dengan Allah S.W.T maka kita perlu berserah segalanya kepada Nya. Kerana Allah ini Maha Mengetahui lagi Mengasihani. Segala kudrat dan kekuatan yang ada dalam diri kita ini seharusnya di praktikan secukupnya pada musim ini, kerana musim ini jarang ada di negara sendiri. Maka seharusnya kesejukan yang melampau kita perlu lihat dari positifnya bagaimana kita menghargainya dengan ketentuan yang di tetap kan oleh Ilahi. Sekadar tangan ku berjoget di sini, kesejukan terasa tidak pernah terpadam lagi, hanya aku perlu ucapkan kesyukuran kerana menjadi pengalaman bagi ku tinggal di sini dalam keadaan musim sejuk. Sementara menunggu salju (salji) menurun untuk aku melepaskan rindu. Segalanya yang di nyatakan menjadi satu pandangan untuk menyatakan sejuk salju ini amat terasa dan bermakna bagi ku. Hanya yang Aku dan Allah sahaja yang tahu, terima kasih Allah. 

26 Nov 2011

Keazaman Penting Dalam Diri

Terasa hati untuk menulis hari ini, walaupun penulisan aku tidak seberapa tetapi aku sentiasa memperbaikinya dari masa ke semasa. Syukur ke hadrat Ilahi yang masih lagi memberi kekuatan kepada ku, untuk aku berkongsi idea dan pandangan berkaitan keagamaan di sini. Alhamdulilah hari ini terlintas untuk aku berkongsi satu cerita di zaman kejahilan dan kejatuhan yang besar dalam diri aku. Aku nama di beri Ashraf b Ahmad Hadi, anak ke-7 dari 7 orang adik beradik. Sekarang aku belajar di universiti Al Albayt, ceritanya begini yang mahu di kongsi bersama apabila aku membuktikan bahawa jika kita ada azam untuk berubah pasti akan tertunai kerana hidayah bukanlah hanya berdoa sebaliknya kita perlu cari, sebagaimana kita melihat hari ini orang mualaf yang memasuki islam mereka mencari dulu kebenaran tentang islam kemudian Allah campakkan hidayah kepada mereka untuk mereka memeluk agama baharu yakni agama islam. Bermulanya aku dalam kegiatan yang tidak bermoral apabila aku sendiri yang melibatkan diri apabila aku merasa megah dan bangga diri untuk menunjukkan hebat sesama manusia, hendaklah di cerita terjadinya pergaduhan di satu tempat yang di rahsia kan, pergaduhan berpunca dari sikap tidak puas hati antara satu lain, dan sesama bangsa yakni melayu. Pada malam itu keadaan sangat tegang apabila masing-masing menunjukkan belang mereka menyatakan mereka yang hebat, termasuklah diri aku sendiri. Maka apabila keadaan memaksa terjadi lah satu pergaduhan sesama bangsa, pada malam itu berapa tumbuk kan di lakukan, berapa tendangan yang di lakukan aku tidak ingat kerana merasa seronok apabila memukul manusia lain yang sama dengan aku. Akhirnya selesai pergaduhan pada malam itu ianya tidak menyelesaikan lagi masalahnya, malahan berpanjangan. Minggu berikutnya ketemu kan lagi kawan-kawan aku dengan kumpulan mereka, kali ini aku merasakan lebih seronok kerana ramai yang 'turun' pada malam itu, maka tiada kata yang di keluar tiada rasa yang di tunjuk hanya selibas besi yang hampir-hampir hinggap di muka aku, nasib menyebelahi aku apabila sempat juga aku melarikan kepala aku untuk aku mengelak dari terkena libasan besi itu. Maka di situ darah muda mengalir terasa kecil sangat manusia di situ, dengan tangkas aku masuk untuk melawan dan memukulnya akhirnya malam itu terkena juga aku dengan kayu di badan dan muka berlebam menunjukkan bahawa kelelakian aku. Merasa sangat puas hati pada malam itu, walaupun sakit kita menangung sendiri. Pulang dari pergaduhan itu, aku terfikir jika hari ini aku pukul orang maka esok lusa pasti aku akan kena pukul kembali, kemudian aku terfikir juga tidakkah bodoh aku bergaduh sesama bangsa ku yang beragama islam dan kami  juga sujud di kiblat yang satu. Aduhai perkara ini bermain di benak fikiran ku, apa yang di katakan juga sudah terjawab apa yang aku fikirkan. Selepas dari itu peperiksaan SPM hampir tiba, mula aku sedar saat terakhir untuk aku berubah, malah Alhamdulilah sedikit keazaman aku mahu berubah aku mendapat jalan yang betul-betul untuk aku berubah, apabila aku di pimpin oleh tuan guru yang selalu menasihati ku, menyebabkan aku merasa bahawa dunia ini adalah sementara sahaja untuk kita mencari bekalan di akhirat. Akhirnya selepas SPM Alhamdulilah dapat juga aku terbang jauh di tempat orang untuk aku meneruskan pengajian aku di sini, malah aku juga merasa bahawa jika mereka mampu mengapa aku juga tidak mampu, jika hendak di nisbah kan dengan perangai aku maka aku rasa tidak layak untuk berada di sini. Seperkata yang hendak di kongsi bahawa mari kita singkap dan ungkap bahawa jika kita ada keazaman untuk berubah maka kita boleh lakukannya malah jika kita niat mahu berubah maka semangat itu akan tiba secara semula jadi jika benar-benar keikhlasan dalam diri ini benar-benar mahu berubah. Percaya bahawa Allah ini Maha Mengasihi, kita lihat hari ini aku memberi contoh ramai artis-artis kita di Malaysia sudah bertaubat dan kembali ke jalan Allah, sebagai mana yang di ketahui dunia mereka antaranya Bob Lokman, Sham Kamikaze dan banyak lagi. Maka mulai hari ini jika kita azam dan ikhlas untuk berubah maka nescaya Allah sudah berikan kekuatan untuk kita, cuma kita perlu guna seadanya untuk kita perbaiki diri kita ini. 

20 Nov 2011

Pengalaman Indah Jika

"Aku sebenarnya aku"
Kebarangkalian kita ini masih tidak sedar bahawa kehidupan di "negeri orang" sangat berbeza. Pengalaman demi pengalaman di kutip dan di cari untuk diri sendiri yang tidak seberapa ini. kepayahan suasana yang amat berbeza sekali yang di rasai sangat susah. Tetapi dalam kesusahan itu mempunyai pelbagai cerita suka dan duka, di dalam kesusahan itu kita tahu erti kehidupan, kita tahu erti duniawi dan ukhrawi, kerana di setiap kesusahan ada pengalaman dan di dalam pengalaman ada manis pahit perjuangan. Aku terfikir kenapa aku terbang jauh datang kemari, mungkin fikiran aku masih kebudak-budakan hanya yang aku jumpa hanya persekitaran dan pemandangan, tetapi aku belum berjumpa kematangan. Kematangan itu penting untuk aku menjadi insan yang bertaqwa di sisi Allah, hanya keseronokan aku di sini yang menyebabkan aku tumpas jauh jatuh ke bawah, hanya perlu muhasabah diri aku kembali untuk aku sedari diri aku yang hina ini. Keluhan dan dugaan itu hanya Allah berikan kepada hambanya yang mampu tempuhi sahaja, jika lepas dari ujian itu maka lulus lah kita. Seperti itu juga aku ketahui bagaimana kita ini manusia seharusnya kembali kepada niat yang asal. Setiap apa yang kita amal bermula dari niat, maka ketahui lah olehmu wahai sahabat, niat itu yang penting dan menjadi pokok yang asas dalam melakukan setiap amalan. Kedatangan aku di sini menjadi harapan yang penting oleh keluarga, sahabat dan masyarakat. Seharusnya aku mesti melangkah jauh, tetapi aku terleka seketika kerana di sini aku perlu atur strategi kehidupan aku sendiri dan hanya di bantu oleh sahabat yang lain. Alangkah malangnya jika aku tidak mengambil kesempatan yang ada ini untuk aku mencari segala isi ilmu di bumi an'biya ini, sesungguhnya aku masih di alam kelekaan lagi. Bagaikan duduk di dalam bilik yang gelap tanpa ada lampu untuk meneranginya. Aduhai ini bukan luahan aku untuk aku mengadu domba, tetapi ini adalah hakikat yang aku mahu ceritakan bahawa kita ini manusia selalu ingat Allah bila kita merasa diri ini susah, apabila kita jauh dengan Allah maka kita ini ibarat seperti layang-layang yang terputus tali, selain itu belajar dari pengalaman amat penting sekali kerana di situ ianya akan mendatang kan kematangan kepada diri manusia untuk berfikir lebih jauh. Menyalahkan diri sendiri lebih bermakna dari menyalahkan orang lain supaya kita tidak di lihat kan akan kebodohan kita kepada manusia lain. Andai aku tersalah kata aku mohon ampun dan maaf, aku harapkan doa dari kalian untuk aku berjaya di sini. Ingat kita manusia Allah berikan cukup sempurna cuma kita saja yang akan mencorakkannya. 

12 Nov 2011

Hamba dan Tuan

Ramai orang tertanya-tanya siapakah dirinya yang sebenar, termasuklah aku bertanya kepada diri aku sendiri. Siapakah aku?  jawapannya itu hanya ada pada diri kita sahaja. Nama diberi oleh ibu bapa kepada setiap orang anak yang baru di lahir kan. Kerana setiap nama itu yang diberi akan di panggil pada hari pembalasan nanti. Wahai manusia, siapakah kita? ramai berkata aku ialah sipulan bin sipulan, tetapi mengapa kita tidak berkata, kita ialah hamba Allah yang hina di sisi NYA. Persoalannya, kita ini hamba Allah ke? jika kita hamba Allah berapa banyak masa kita mengabdikan diri kita kepada Allah? berapa banyak kita keluarkan tenaga dan harta untuk agama Allah jika kita ini seorang Hamba Allah. Berapa banyak kita beribadah kepada Allah? berapa banyak kita taat kepada perintah Allah?. Itu yang menjadi persoalan di dalam benak pemikiran aku, sejauh mana diri kita ini yang di katakan sebagai hamba. Syukur tidak terhingga kerana Allah memberi rahmat sekalian alam kepada kita untuk kita terus hidup di dalam dunia ini, tetapi apabila Tuan memberi gaji kepada Hamba, kenapa Hamba perlu melawan Tuan, itu satu persoalan yang ringkas. Sebenarnya kita ini manusia layak di katakan makhluk yang di beri kelebihan untuk menjadi khalifah di atas muka bumi ini, tetapi kita perlu ingat bahawa kita ini sebagai hamba, dan ada lagi Tuan yang sedang mengatur dan memerhati kan kita. Sesungguhnya Allah itu Maha Melihat dan Maha Berkuasa, tetapi kita sebagai hamba seharusnya merasa kerdil dalam diri ini, supaya kita beringat bahawa kita ini hamba yang hina. Kasih sayang Tuhan kepada kita tidak berbelah bagi, segalanya di perkenankan jika doa kita di maqbulkan, itulah Tuan yang sebenar-benar Tuan, kasih dan cinta kepada hamba tidak berbelah bagi, tetapi jika di dunia ini tuan hanya bayar gaji yang di tetap kan tetapi Allah pula sebagai Tuan kepada hamba memberi segala-galanya malah menjanjikan syurga lagi untuk kita. Apa lagi yang kita mahukan segalanya Allah berikan. Kita layak di gelar hamba Allah jika kita sanggup berkorban demi Agama. Kita menyerah diri kita kepada Allah dan beristiqamah kepada-Nya. Natijahnya, kita ibarat seperti hamba abdi yang bekerja semata-mata untuk Tuannya sahaja. Kita tidak perlu pertikai apa yang diberikan oleh Tuan kerana kita ini hamba. Seharusnya kita perlu taat setia kepada-Nya untuk kita menjadi hamba yang sebenar-benar hamba. 

17 Okt 2011

Seronok, gembira dan harta.

Dalam kehidupan ini semua manusia mahukan sesuatu benda yang menyorokkan, menggembirakan, harta yang bernilai. Bagai itu jugalah aku, aku mahukan semua itu jika di tanya kepada aku. Tetapi jika mahukan semua itu manusia perlu berusaha untuk mendapatkan setiap perkara berikut. Selain itu, kita juga janganlah lupa kepada tuan empunya segala-Nya iaitu Allah S.W.T. Kerana setiap kenikmatan yang di berikan itu semuanya Allah yang izinkan untuk jadi, seperti mana firman Nya dalam surah Yassin ayat 81 yang bermaksud: Sesungguhnya keadaan kekuasaan Nya apabila Dia menghendaki adanya sesuatu, hanya dia berfirman kepada (hakikat) benda itu: maka jadilah engkau, maka ia terus menjadi.
Jadi kita sebagai hamba Allah S.W.T. di atas muka bumi ini wajib ke atas kita mentaati perintahnya dan meyakini segala yang terjadi di atas muka bumi ini ada kehendak dari Allah Yang Maha Esa. Berbalik kepada 3 perkara tadi iaitu sesuatu yang menyorokkan, hal ini saya ketengahkan kepada usia kita, yang mana setahunya manusia termasuklah diri aku yang hina ini, perlukan satu perkara yang seronok. tidak di kira apa sahaja sekalipun, janji semua itu mesti seronok. Sehinggakan tidak mengira batas halal dan haram dalam islam demi kepuasan diri sendiri. Tetapi amat sedih juga aku ingin utara kan bahawa dalam keseronokan itu ada kepahitannya, antaranya satu misal yang aku berikan kepada semua ialah bagaimana kita di perdaya oleh syaitan yang sentiasa tidak putus asa dalam menghasut keturunan Adam dan Hawa. Pertama apabila kita di dalam keseronokkan sebenarnya kita berada di dalam kawasan yang lara. Seperti mana hadis Nabi: Daripada  Abu Hurairah RA, Nabi S.A.W bersabda maksudnya: janganlah kamu banyak ketawa kerana sesungguhnya dengan banyak ketawa ianya akan mematikan hatimu. Jadi jika ada keseronokkan mesti ada gelak ketawa, tetapi jangan salah faham pula, bukan tidak boleh ketawa, boleh jika kita mahu ketawa tetapi jangan terlebih lara sehingga kita terlupa. Jika hendak ketawa tiada masalah cuma jangan lebih-lebih sahaja itu yang aku maksudkan. Sesunguhnya Islam ini agama yang mudah dan anda perlu halusinya secara total. Kedua mengembirakan, gembira ini adalah sifat yang bahagia, sesunguhnya sesuatu perkara gembira amat sesuai jika kita mahu kabarkan kepada rakan yang lain jadi digalakkan sama sekali, tetapi perlu juga kita beringat di dalam kegembiraan ada juga kesedihan, apabila terkenang saudara sesama islam kita di Palastien, Somalia dan sebagainya mereka hidup di dalam kesusahan, hal ini lebih menyedihkan apabila kita terlalu leka denga bisikan dunia sehinggakan kita terlupa bahawa dalam kita bergembira ada juga yang kesedihan jadi tolong menolong dan bantu membantu perlu di semai dalam diri kita ini. Seharus kita berfikir bagaimana kita mahu menolong mereka yang berada di dalam kesusahan. ketiga harta benda, iaitu perkara yang di kejar oleh manusia pada hari ini, ramai sanggup korban segalanya demi mengajar dunia untuk mengaut kekayaan yang ada di atas dunia ini. Dari Zaid bin Tsabit radhiallahu ‘anhu beliau berkata, Kami mendengar Nabi SWA bersabda, ‘Barangsiapa yang (menjadikan) dunia tujuan utamanya, maka Allah akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kemiskinan/tidak pernah merasa cukup (selalu ada) di hadapannya, padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya. Dan barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama)nya, maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan/selalu merasa cukup (ada) dalam hatinya, dan (harta benda) duniawi datang kepadanya dalam keadaan rendah (tidak bernilai di hadapannya). (HR Ibnu Majah (no. 4105), Ahmad (5/183), ad-Daarimi (no. 229), Ibnu Hibban (no. 680) dan lain-lain dengan sanad yang shahih, dinyatakan shahih oleh Ibnu Hibban, al-Bushiri dan Syaikh al-Albani). Jadi disini hadis menerangkan bahawa jika mengajar dunia mesti kita tidak akan merasa cukup sebaliknya kita mesti mengawal diri agar kita tidak terlebih mengejar dunia. Tidak salah oleh mengerjar dunia tetapi kita jangan lupa kepada akhirat yang sedang menunggu kita bila tiba ajanya. Konklusinya di sini setiap perkara yang dilakukan tidak salah sama sekali, tetapi ianya akan salah apabila kita melebihi batas panduan islam. Cukuplahnya sekadar bersedarhana untuk kita menjadi seorang muslim yang berjaya, aku juga berpesan pada diri aku ini yang tidak seberapa supaya kita semua boleh berusaha melakukannya bersama-sama.                      

16 Okt 2011

Mana Manusia Sempurna Semuanya

Kasih diduga oleh cinta yang hakiki-Nya, mencari persoalan yang bermain di benak minda. Melihat sikap manusia yang pelbagai ragamnya dalam kehidupan. Membuat hati ini tersentap, dan mulut mengukir senyuman sendirian, di samping akal penat memikirkan pelbagai persoalan yang bermain di akal fikiran. Terlintas aku menaip kan satu curahan rasa di laman blog ini, untuk berkongsi sedikit yang ada pada fikiran aku demi manfaat kita bersama. Sedasarwasa ini sering kali di ketengahkan oleh masyarakat tentang ketidak sempurnaan setiap manusia. Betul dan setuju sikap manusia ini memang tidak semua sempurna, hatta kan Nabi Muhammad sendiri pun di beri gelaran 'maksum' oleh Allah SWT. Tetapi hari ini sikap diskrimidasi manusia yang mana melihat semua manusia ini tidak sempurna, dan seolah-olah dia sahaja yang sempurna. Itu kesilapan yang paling besar sekali yang manusia lakukan tanpa disedari. Jelasnya apabila masing-masing menunding jari antara satu sama lain, mempertahan kan hujah masing-masing, sikap ini jelas terpampang dalam kalangan masyarakat. Masing-masing mencari kesalahan orang hingga untuk kepentingan diri sendiri mahupun sebagainya. Amat malang sekali, kerana kita terlupa bahawa di dalam dunia ini mana ada manusia yang tidak pernah buat silap, semua manusia buat silap, tiada manusia yang sempurna. Setiap orang pernah melakukan kesilapan. Seandainya begitu sikap kita terap kan dan kita semai kan dalam diri kita, maka kita sudah berpaling diri titian ajaran islam yang sebenar.


 Firman ALLAH dalam Surah al-Hujurat ayat 12: (maksudnya) Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip mencari-cari kesalahan orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat antara satu sama lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani..


Lihat firman Allah yang bermaksud 'dan janganlah kamu mengintip mencari-cari kesalahan orang'. Ramai ulama mentafsirkan ayat itu antaranya:-


Dr Wahbah al-Zuhaili menyebut: wala tajassasu bermaksud: jangan kamu mencari keaiban dan keburukan kaum muslimin. Jangan kamu singkap apa yang mereka cuba tutupi dan kamu cuba melihat rahsia-rahsia mereka”. Beliau juga menyebut: “Tajassus termasuk dalam dosa-dosa besar, iaitu mencari keaiban yang tersembunyi dan rahsia”.( Al-Zuhaili, Al-Tafsir al-Munir, 255, 263/26, Beirut: Dar al-Fikr al-Mu’asir 1991).


Jadi sikap sedemikian seharusnya di ketepikan di dalam diri kita ini. Kerana memang setiap manusia tidak sempurna, dan kita pula jangan sesuka menunding jari dan mencari kesalahan orang lain. Sebaliknya apa yang perlu ada dalam diri kita ialah yang pertamanya sikap permaaf dalam diri ini, amat susah juga untuk mempraktikan sikap sedemikian, tetapi sekurangnya kita mencuba perlahan-lahan untuk memaafkan orang lain,..


dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (QS. An Nuur, 24:22).


jadi sahabat di luar sana, jika kita mencari kesalahan orang memang kita akan jumpa, tetapi kita perlu ingat bahawa di dalam dunia ini tidak semua manusia sempurna, tetapi sebaliknya mereka berusaha untuk menjadi yang terbaik di antara satu sama lain. Semaikan rasa rendah diri kita kepada Allah dan seluruh sekelian makhluk dan alam agar kita menjadi insan yang bermujahadah di dalam agama dan sentiasa beristiqamah, sesunguhnya setiap manusia boleh melakukan tanpa ada keraguan dalam diri, hanya dengan sikap permaaf dan rendah diri juga dapat kita melihat seindahnya rupa kita yang sebenarnya. Orang yang melihat semua manusia salah tetapi tidak pernah menuding jari kepada diri sendiri di kira orang yang gagal. Kerana saya tegas bahawa manusia semuanya tidak sempurna. Sebaliknya mereka berusaha menjadi sempurna. 

15 Sep 2011

Merentap cabaran


Alhamdulilah lama juga jejari aku tidak berklik di laman blog ini, dan Alhamdulilah kali ini jerari aku mula menekan punat-punat keybod lap top aku. Merentap cabaran adalah satu cabaran yang di terima dalam diri aku,  syukur kepada Allah apabila aku smpai menjejak kaki ke bumi Jordan ini untuk aku mencari ilmu yang di redhai oleh Allah, wahai sahabat cabaran perlu ada dalam diri kita terutamanya cabaran yang positif, supaya menampakkan kita lebih maju kehadapan. Dunia yang serba indah ini penuh dengan persaingan antaranya persaingan positif mahupun negatif, tetapi hari ini kita tidak sedar bahawa setiap apa cabaran yang kita terima ianya dapat meningkat kan ketumbuhan semangat jati diri dalam diri kita, contohnya jika seorang ayah berkata kepada anaknya jika anaknya mendapat keputusan yang cemerlang ayahnya akan berikan hadiah kepadanya, maka secara automatik anaknya akan menerima cabaran itu untuk mendapatkan hadiah, jadi semangat anaknya akan melonjak tinggi untuk belajar bersungguh-sungguh demi sesuatu hadiah, tetapi niat ayahnya mahukan anaknya berjaya, jadi tidak hairanlah ramai ibu bapa berkata begitu. Konsepnya mudah hanya cabaran dan berusaha untuk mendapat cabaran yang kita terima itu. Jika kita berasa kita tidak mampu menerima cabaran sedemikian ataupun mana-mana cabaran yang positif dalam diri kita ianya kita tidak yakin dengan diri kita, sebab dalam dunia ini tiada perkara yang mustahil. Cabaran yang baik akan lebih mendatang kan manfaat yang baik untuk diri kita. Persiapan yang rapi juga penting sama ada dari segi rohani dan juga jasmani dalam diri kita ini agar menampakkan lagi semangat dalam diri kita. Dalam usaha merentap cabaran minda juga memainkan peranan yang penting untuk kita merentap sekuat-kuatnya cabaran dalam diri kita ini, justeru peningkatan dan penambah baikan juga seharusnya selari dalam usaha untuk kita menerima cabaran. Selain itu matlamat dan prinsip juga mesti ada, prinsip ketaqwaan kita kepada Allah untuk memohon kekuatan dalam menerima cabaran dan berdoa selepas berusaha amat penting untuk kita dekatkan diri kepada Allah. Tidak juga jika kita ini berjaya menerima cabaran dan menjadi hebat tetapi kita tidak dekatkan diri kita kepada Allah. Sebab kehidupan kita ini semuanya di atur oleh Allah SWT. Imtihannya marilah kita bersama menerima cabaran yang positif kepada diri kita dan semua org agar kita menjadi insan yang berjaya dan bertaqwa kepada Allah, kerana setiap cabaran akan di uji di situ dapat kita mengenal diri dan kemampuan diri kita. Malahan kejayaan juga dapat kita kecapi dengan sebaik yang mungkin dan dapat mengembirakan hati setiap orang apabila kita berjaya di masa hari. Berpegang kepada prinsip jangan mengalah sebelum mencuba. sekian

29 Jun 2011

PERISTIWA ISRAK DAN MIKRAJ

Sempena bulan Rejab yang banyak keberkatannya ini, ruangan Sudut Agama menyorot peristiwa Israk dan Mikraj yang berlaku pada 27 Rejab, setahun sebelum Hijrah. Penerangan yang diberikan adalah bersifat sepintas lalu, dan dicadangkan agar anda merujuk kepada ahli agama yang benar dan bertauliah seperti ustaz atau guru yang berkenaan bagi mendapatkan fakta dan huraian selanjutnya.

Ringkasan Peristiwa Israk Dan Mikraj
   
Sebelum Israk dan Mikraj

Rasulullah S.A.W. mengalami pembedahan dada / perut, dilakukan oleh malaikat Jibrail dan Mika'il. Hati Baginda S.A.W.. dicuci dengan air zamzam, dibuang ketul hitam ('alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan waswasnya. Kemudian dituangkan hikmat, ilmu, dan iman.ke dalam dada Rasulullah S.A.W. Setelah itu, dadanya dijahit dan dimeterikan dengan "khatimin nubuwwah". Selesai pembedahan, didatangkan binatang bernama Buraq untuk ditunggangi oleh Rasulullah dalam perjalanan luar biasa yang dinamakan "Israk" itu.

Semasa Israk ( Perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil-Aqsa ):

Sepanjang perjalanan (israk) itu Rasulullah S.A.W. diiringi (ditemani) oleh malaikat Jibrail dan Israfil. Tiba di tempat-tempat tertentu (tempat-tempat yang mulia dan bersejarah), Rasulullah telah diarah oleh Jibrail supaya berhenti dan bersembahyang sebanyak dua rakaat. Antara tempat-tempat berkenaan ialah:
i.      Negeri Thaibah (Madinah), tempat di mana Rasulullah akan melakukan hijrah.
ii.     Bukit Tursina, iaitu tempat Nabi Musa A.S. menerima wahyu daripada Allah;
iii.    Baitul-Laham (tempat Nabi 'Isa A.S. dilahirkan);

Dalam perjalanan itu juga baginda Rasulullah S.A.W. menghadapi gangguan jin 'Afrit dengan api jamung dan dapat menyasikan peristiwa-peristiwa simbolik yang amat ajaib. Antaranya :

§       Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah S.A.W. dibertahu oleh Jibrail : Itulah kaum yang berjihad "Fisabilillah" yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.


§       Tempat yang berbau harum. Rasulullah S.A.W. diberitahu oleh Jibrail : Itulah bau kubur Mayitah (tukang sisir rambut anak Fir'aun) bersama suaminya dan anak-anaknya (termasuk bayi yang dapat bercakap untuk menguatkan iman ibunya) yang dibunuh oleh Fir'aun kerana tetapt teguh beriman kepada Allah (tak mahu mengakui Fir'aun sebagai Tuhan).


§       Sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).


§       Sekumpulan orang yang hanya menutup kemaluan mereka (qubul dan dubur) dengan secebeis kain. Mereka dihalau seperti binatang ternakan. Mereka makan bara api dan batu dari neraka Jahannam. Kata Jibrail : Itulah orang-orang yang tidak mengeluarkan zakat harta mereka.


§       Satu kaum, lelaki dan perempuan, yang memakan daging mentah yang busuk sedangkan daging masak ada di sisi mereka. Kata Jibrail: Itulah lelaki dan perempuan yang melakukan zina sedangkan lelaki dan perempuan itu masing-masing mempunyai isteri / suami.


§       Lelaki yang berenang dalam sungai darah dan dilontarkan batu. Kata Jibrail: Itulah orang yang makan riba`.


§       Lelaki yang menghimpun seberkas kayu dan dia tak terdaya memikulnya, tapi ditambah lagi kayu yang lain. Kata Jibrail: Itulah orang tak dapat menunaikan amanah tetapi masih menerima amanah yang lain.

§       Satu kaum yang sedang menggunting lidah dan bibir mereka dengan penggunting besi berkali-kali. Setiap kali digunting, lidah dan bibir mereka kembali seperti biasa. Kata Jibrail: Itulah orang yang membuat fitnah dan mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak melakukannya.


§       Kaum yang mencakar muka dan dada mereka dengan kuku tembaga mereka. Kata Jibrail: Itulah orang yang memakan daging manusia (mengumpat) dan menjatuhkan maruah (mencela, menghinakan) orang.


§       Seekor lembu jantan yang besar keluar dari lubang yang sempit. Tak dapat dimasukinya semula lubang itu. Kata Jibrail: Itulah orang yang bercakap besar (Takabbur). Kemudian menyesal, tapi sudah terlambat.


§       Seorang perempuan dengan dulang yang penuh dengan pelbagai perhiasan. Rasulullah tidak memperdulikannya. Kata Jibrail: Itulah dunia. Jika Rasulullah memberi perhatian kepadanya, nescaya umat Islam akan mengutamakan dunia daripada akhirat.


§       Seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah berhenti. Rasulullah S.A.W. tidak menghiraukannya. Kata Jibrail: Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua. 
§       Seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Setibanya di masjid Al-Aqsa, Rasulullah turun dari Buraq. Kemudian masuk ke dalam masjid dan mengimamkan sembahyang dua rakaat dengan segala anbia` dan mursalin menjadi makmum.

Rasulullah S.A.W. terasa dahaga, lalu dibawa Jibrail dua bejana yang berisi arak dan susu. Rasulullah memilih susu lalu diminumnya. Kata Jibrail: Baginda membuat pilhan yang betul. Jika arak itu dipilih, nescaya ramai umat baginda akan menjadi sesat.


Semasa Mikraj ( Naik ke Hadhratul-Qudus Menemui Allah ):

Didatangkan Mikraj (tangga) yang indah dari syurga. Rasulullah S.A.W. dan Jibrail naik ke atas tangga pertama lalu terangkat ke pintu langit dunia (pintu Hafzhah).
i.    Langit Pertama: Rasulullah S.A.W. dan Jibrail masuk ke langit pertama, lalu berjumpa dengan Nabi Adam A.S. Kemudian dapat melihat orang-orang yang makan riba` dan harta anak yatim dan melihat orang berzina yang rupa dan kelakuan mereka sangat huduh dan buruk. Penzina lelaki bergantung pada susu penzina perempuan.

ii.    Langit Kedua: Nabi S.A.W. dan Jibrail naik tangga langit yang kedua, lalu masuk dan bertemu dengan Nabi 'Isa A.S. dan Nabi Yahya A.S.

iii.   Langit Ketiga: Naik langit ketiga. Bertemu dengan Nabi Yusuf A.S.
iv.
   Langit Keempat: Naik tangga langit keempat. Bertemu dengan Nabi Idris A.S. 
v.   Langit Kelima: Naik tangga langit kelima. Bertemu dengan Nabi Harun A.S. yang dikelilingi oleh kaumnya Bani Israil.

vi.   Langit Keenam: Naik tangga langit keenam. Bertemu dengan Nabi-Nabi. Seterusnya dengan Nabi Musa A.S. Rasulullah mengangkat kepala (disuruh oleh Jibrail) lalu dapat melihat umat baginda sendiri yang ramai, termasuk 70,000 orang yang masuk syurga tanpa hisab.
vii.    Langit Ketujuh: Naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Ma'mur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah S.A.W., Nabi Ibrahim A.S. bersabda, "Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dha'if, maka berdoalah untuk umatmu. Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAHMengikut riwayat lain, Nabi Ibahim A.S. bersabda, "Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL- 'ALIYYIL-'AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga". Setelah melihat beberpa peristiwa lain yang ajaib. Rasulullah dan Jibrail masuk ke dalam Baitul-Makmur dan bersembahyang (Baitul-Makmur ini betul-betul di atas Baitullah di Mekah).
viii.   Tangga Kelapan: Di sinilah disebut "al-Kursi" yang berbetulan dengan dahan pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. menyaksikan pelbagai keajaiban pada pokok itu: Sungai air yang tak berubah, sungai susu, sungai arak dan sungai madu lebah. Buah, daun-daun, batang dan dahannya berubah-ubah warna dan bertukar menjadi permata-permata yang indah. Unggas-unggas emas berterbangan. Semua keindahan itu tak terperi oleh manusia. Baginda Rasulullah S.A.W. dapat menyaksikan pula sungai Al-Kautsar yang terus masuk ke syurga. Seterusnya baginda masuk ke syurga dan melihat neraka berserta dengan Malik penunggunya.

ix.   Tangga Kesembilan: Di sini berbetulan dengan pucuk pokok Sidratul-Muntaha. Rasulullah S.A.W. masuk di dalam nur dan naik ke Mustawa dan Sharirul-Aqlam. Lalu dapat melihat seorang lelaki yang ghaib di dalam nur 'Arasy, iaitu lelaki di dunia yang lidahnya sering basah berzikir, hatinya tertumpu penuh kepada masjid dan tidak memaki ibu bapanya.
 x.     Tangga Kesepuluh: Baginda Rasulullah sampai di Hadhratul-Qudus dan Hadhrat Rabbul-Arbab lalu dapat menyaksikan Allah S.W.T. dengan mata kepalanya, lantas sujud. Kemudian berlakulah dialog antara Allah dan Muhammad, Rasul-Nya:

Allah S.W.T     :       Ya Muhammad. 
Rasulullah        :       Labbaika.  

Allah S.W.T     :       Angkatlah kepalamu dan bermohonlah, Kami perkenankan.
Rasulullah        :       Ya, Rabb. Engkau telah ambil Ibrahim sebagai Khalil dan Engkau berikan dia kerajaan yang besar. Engkau berkata-kata dengan Musa. Engkau berikan Dawud kerajaan yang besar dan dapat melembutkan besi. Engkau kurniakan kerajaan kepada Sulaiman yang tidak Engkau kurniakan kepada sesiapa pun dan memudahkan Sulaiman menguasai jin, manusia, syaitan dan angin. Engkau ajarkan 'Isa Taurat dan Injil. Dengan izin-Mu, dia dapat menyembuhkan orang buta, orang sufaq dan menghidupkan orang mati. Engkau lindungi dia dan ibunya daripada syaitan. 

Allah S.W.T     :       Aku ambilmu sebagai kekasih. Aku perkenankanmu sebagai penyampai berita gembira dan amaran kepada umatmu. Aku buka dadamu dan buangkan dosamu. Aku jadikan umatmu sebaik-baik umat. Aku beri keutamaan dan keistimewaan kepadamu pada hari qiamat. Aku kurniakan tujuh ayat (surah Al-Fatihah) yang tidak aku kurniakan kepada sesiapa sebelummu. Aku berikanmu ayat-ayat di akhir surah al-Baqarah sebagai suatu perbendaharaan di bawah 'Arasy. Aku berikan habuan daripada kelebihan Islam, hijrah, sedekah dan amar makruf dan nahi munkar. Aku kurniakanmu panji-panji Liwa-ul-hamd, maka Adam dan semua yang lainnya di bawah panji-panjimu. Dan Aku fardhukan atasmu dan umatmu lima puluh (waktu) sembahyang. 

Selesai munajat, Rasulullah S.A.W. di bawa menemui Nabi Ibrahim A.S. kemudian Nabi Musa A.S. yang kemudiannya menyuruh Rasulullah S.A.W. merayu kepada Allah S.W.T agar diberi keringanan, mengurangkan jumlah waktu sembahyang itu. Selepas sembilan kali merayu, (setiap kali dikurangkan lima waktu), akhirnya Allah perkenan memfardhukan sembahyang lima waktu sehari semalam dengan mengekalkan nilainya sebanyak 50 waktu juga.

  Selepas Mikraj

Rasulullah S.A.W. turun ke langit dunia semula. Seterusnya turun ke Baitul-Maqdis. Lalu menunggang Buraq perjalanan pulang ke Mekah pada malam yang sama. Dalam perjalanan ini baginda bertemu dengan beberapa peristiwa yang kemudiannya menjadi saksi (bukti) peristiwa Israk dan Mikraj yang amat ajaib itu (Daripada satu riwayat peristiwa itu berlaku pada malam Isnin, 27 Rejab, kira-kira 18 bulan sebelum hijrah). Wallahu'alam.
(Sumber : Kitab Jam'ul-Fawaa`id)

Kesimpulannya, 

Peristiwa Israk dan Mikraj bukan hanya sekadar sebuah kisah sejarah yang diceritakan kembali setiap kali 27 Rejab menjelang. Adalah lebih penting untuk kita menghayati pengajaran di sebalik peristiwa tersebut bagi meneladani perkara yang baik dan menjauhi perkara yang tidak baik. Peristiwa Israk dan Mikraj yang memperlihatkan pelbagai kejadian aneh yang penuh pengajaran seharusnya memberi keinsafan kepada kita agar sentiasa mengingati Allah dan takut kepada kekuasaan-Nya.

Seandainya peristiwa dalam Israk dan Mikraj ini dipelajari dan dihayati benar-benar kemungkinan manusia mampu mengelakkan dirinya daripada melakukan berbagai-bagai kejahatan. Kejadian Israk dan Mikraj juga adalah untuk menguji umat Islam (apakah percaya atau tidak dengan peristiwa tersebut). Orang-orang kafir di zaman Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam langsung tidak mempercayai, malahan memperolok-olokkan Nabi sebaik-baik Nabi bercerita kepada mereka.

Peristiwa Israk dan Mikraj itu merupakan ujian dan mukjizat yang membuktikan kudrat atau kekuasaan Allah Subhanahu Wataala. Allah Subhanahu Wataala telah menunjukkan bukti-bukti kekuasaan dan kebesaran-Nya kepada Baginda Sallallahu Alaihi Wasallam.

Mafhum Firman Allah S.W.T. : "Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat."
(Surah Al-Israa': Ayat 1).






 

 

 

20 Mei 2011

Manusia, Malaikat dan Syaitan

nk share 1 artikel yg penulis copy dan sgt menarik...moga2 kite dpt iktibar dr nya....

Manusia - Eh, dah subuh dah?
Malaikat - bangunlah wahai anak Adam, tunaikan solat subuh mu ....
Syaitan - Alahhhhhh, kejaplah, ngantuk ini...awal lagi nie?.zzzzzzzz

Manusia - Nak makan, laparlah ??
Malaikat - Wahai Anak Adam, mulakanlah dengan Bismillah....
Syaitan - Ahh, tak payahla... dah lapar ini !! mmm..sedapnyaaaa? ..

Manusia - Hari ni nak pakai apa ye?
Malaikat - Wahai anak Adam, pakailah pakaian yang menutup aurat..
Syaitan - Ehh, panaslah, takde style langsung, nampak kampung!!!

Manusia - Alamak, dah lewat!
Malaikat - Bersegeralah wahai manusia , nanti terlewat ke pejabat.....
Syaitan - Ahhh?awal lagi?mmm..aaahh? suruh si X, punchkanlah?

Manusia - Azan sudah kedengaran.. ..
Malaikat - Wahai anak Adam, bersegeralah menunaikan kewajipan
Syaitan - Baru pukul berapa.. rilex lah..awal lagi nieii?.

Manusia - Eh, eh.... tak boleh tengok ini, berdosa...
Malaikat - Wahai anak Adam, alihkanlah pandanganmu, sesungguhnya Allah Maha Melihat dan mengetahui !
Syaitan - Perggghh... best tu... . rugi ooo kalau tak tengok nie..

Manusia - Saudaraku sedang melakukan dosa
Malaikat - Wahai anak Adam, cegahla ia..
Syaitan - Apa kau sibuk? Jangan jaga tepi kain orang, lantaklahh? ..

Manusia - Elok kalau aku sampaikan nasihat ini kepada orang lain
Malaikat - Wahai anak Adam, nasihat-menasihatil ah sesama kamu..
Syaitan - Sendiri pikirlah, semua dah besar, buat apa susah2... pandai2lah?

Manusia - aku telah berdosa..
Malaikat - Wahai anak Adam, bertaubatlah kamu,sesungguhnya Allah Maha Pengampun. .
Syaitan - Tangguhlah dulu, lain kali boleh bertaubat... lagipun muda hanya sekali....rugila. .... (kalau sempatla)

Manusia - Kalau pergi, mesti seronok!
Malaikat - Wahai anak Adam, kakimu ingin melangkah ke jalan yang dimurkai Allah, berpalinglah dari jalan itu ....
Syaitan - Jangan bimbang, tiada sesiapa yang tahu...Jomlahhh?

Manusia - Uuhhh?letihnya arini..tak solat lagi nieee?.
Malaikat - Wahai anak Adam, taatilah Allah dan RasulNYA, kebahagiaan di dunia dan akhirat untukmu. Solat itu wajib bagimu...
Syaitan - Hey anak Adam, ikutilah aku,kebahagiaan di dunia (sahaja) dan kebahagiaan diakhirat (jangan mimpilah!) untukmu....

Sekarang anda mempunyai 3 pilihan :
1... Anda - Patutke aku biarkan teks ini tetap di sini..
2. Malaikat - Ingatkan pada kawan yang anda kenal (sebarkan ini)
3. Syaitan - Tak payahlah sebuk2 biar je disini..kalo boleh delete jerr

19 Mei 2011

Apabila Madu yang manis terasa pahit.

Madu yang dikatakan manis bertukar jadi pahit amat pelik dirasai oleh manusia dan sukar di percayai oleh umat manusia. Tetapi apabila madu yang manis terasa pahit akibat sikap diri kita sendiri. Hal ini amat jelas dalam abad ini. Satu pengorbanan yang di lakukan pada zaman dahulu sudah di lupakan oleh generasi pada masa kini. Zaman sains dan teknologi pada masa kini kian maju dan rancak di kancah masyarakat kita pada hari ini. Perjuangan dulu kala sering di lupakan oleh masyarakat kita hari ini. Penulis merasakan bahawa pada zaman dahulu amat susah untuk menikmati yang ada pada zaman ini. Walhal inilah sikap manusia, perjuangan orang dahulu seharusnya di hargai yang menjadi lagenda pada masyarakat kita hari ini kian pudar dalam ingatan. Pada zaman Nabi Muhammad s.a.w dan para sahabat amat perik untuk mereka memperjuangankan dan menegakkan agama Islam. Ramai para sahabat yang syahid di medan perang akibat berperang demi untuk menegakkan kebenaran agama islam. Tetapi kita pada hari ini sesudah kita sampai di dunia ini selepas dilahirkan kita di laungkan azan di telinga kanan kita ini, bermakna kita lahir sahaja kalimah Allah yang pertama kita dengar. Syukur kerana kita lahir dalam keadaan islam yang sempurna. Secara automatik kita sudah beragama islam, berlainan dengan mereka yang lahir dalam keadaan yang lain dan perlu mencari kebenaran agama islam apabila Allah memberi hidayah kepada mereka itu. Sebaliknya kita perlu amat bersyukur kerana lahir sahaja kita dan secara automatik kita beragama islam. Amat malang dan terasa menusuk kalbu apabila kenikmatan yang diberi itu tidak di pakai sepenuhnya oleh kita. Ramai masyarakat kita hari ini hanya islam pada nama. Dukacita ini amat sedih kerana ada yang sanggup murtad dari agama. Perjuangan dahulu Nabi Muhammad dan para sahabat amat susah untuk menegakkan agama islam. Tetapi kita hari ini amat sadis sekali, kelebihan yang kita dapat kita tidak hargai sepenuhnya. Islam agama yang indah tidak di hayati sepenuhnya, islam agama yang suci dan yang di redhai amat kita tidak hargainya sepenuhnya. Malahan duniawi yang selalu kita kejar. Inilah yang di katakan "Apabila Madu yang Manis Terasa Pahit" bukan setakat itu sahaja, malah bertukar pahit. Bersama kita doa mudah-mudahan kita dilimpahi hidayah dari Allah. Amin..

25 Apr 2011

Perubahan setiap masa dan ketika.

Minda manusia yang penuh dengan pemikiran untuk keseronokan di dunia dan membuang masa.
Tiap-tiap hari.manusia sering mengejar dunia tanpa melihat akhirat. Jelaslah menunjukkan bahawa satu sikap manusia yang menjadi barah dalam kalangan masyarakat kita hari ini. Setiap perkara yang dilakukan hanya untuk keseronokan semata-mata. Sebenarnya manusia seharusnya berfikir akan tindak tanduknya. Menjadi pelbagai intronasi masyarakat yang berbilang kaum ini. Kewajaran kita seharusnya menilai diri ini. Melakukan perubahan demi perubahan. Dalam erti kata lain perlu niat untuk berubah. Dari sikap negatif ke sikap positif dalam diri. Tetapi sebenarnya untuk meninggal kan perkara yang sudah sebati dalam diri kita sangat susah. Kerana dalam diri kita mempunyai nafsu. Nafsu itulah yang mendorong kita untuk melakukan kejahatan. Disamping itu peranan syaitan bijak menghasut diri manusia. Menyebabkan kita sering alpa dan lalai dengan dunia. Seolah-olah kita akan berkekalan di dunia ini. Walhal kita tidak sedar bahawa kita akan menuju ke alam seterusnya itu alam akhirat. Dunia ini hanyalah persinggahan semata-mata untuk manusia mencari bekalan di akhirat. Justeru perubahan dalam diri ini perlu di lakukan. Dalam diri kita jika hendak berubah perlu ada beberapa perkara antaranya yang perlu diamalkan ialah yang pertama, MULAKAN SEKARANG. Jangan kita tunggu untuk diri kita berubah sendiri, jangan kita tunggu usia kita tua baru hendak berubah kerana ajal maut kita tidak tahu bila?. Kemudian kita tidak perlu tangguh masa untuk kita berubah. Kerana orang yang bijak sentiasa bersifat positif dalam diri sendiri. Kedua MULAKAN DIRI KITA SENDIRI TIDAK PERLU MENUNGGU ORANG LAIN. Hal ini kerana sifat ini perlu ada untuk kita berubah dalam diri kita agar kita menjadi muslim sejati. Kekuatan umat islam yang bersatu padu sentiasa mengambil peluang. Jadi jangan kita menunggu orang lain untuk kita berubah diri kita sendiri kerana apabila kita menanti orang nescaya tidak akan berlaku perubahan dalam diri kita. Ketiga MULAKAN DARIPADA BENDA YANG KECIL. Ini adalah amat penting dalam diri kita untuk kita berubah. Kerana lumrah manusia tidak mampu berubah secara drastik dan melonjak terus. Contoh yang diberikan ialah, jika seorang penagih dadah, jika dia hendak meninggal kan dari menagih dadah amat susah sekali. Jadi bermakna amat suka dia hendak berubah terus. Jadi jelaslah kita perlu berubah dari perkara kecil-kecil sehingga perkara yang besar. Keempat SENTIASA BERDOA MEMINTA HIDAYAH DARI ALLAH S.W.T. Hidayah amat penting dalam melakukan kesedaran dalam diri, tanpa hidayah manusia tidak akan boleh berubah kerana hidayah adalah petunjuk dari Allah kepada hambanya yang ikhlas. Apabila berdoa maka hendaklah sentiasa beristiqamah dalam berdoa disamping melakukan perubahan dalam diri ini dengan pelahan-lahan. Firman Allah: Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu, melainkan kaum itu mengubah nasib diri mereka sendiri.(Ar Ra’ad: 11)  Jadi janganlah kita mengharap Allah berikan hidayah untuk kita berubah jika diri kita tidak berusaha mencari ke jalan kebenaran. Renungkan lah, dalam diri manusia ada satu titik perubahan yang diberi nama naluri. Apabila manusia itu dapat naluri perubahan maka di situ perubahan baru bermula. Ibarat percaturan dalam hidup manusia bagaikan bermain Chess kerana perlukan strategi yang menarik untuk menang. Begitu lah juga kehidupan, perlukan perancangan perubahan yang menarik dalam diri kita ini. Supaya dapat menimbulkan sifat keikhlasan dengan sempurna. Perubahan secara peringkat-peringkat amat di galakkan. Supaya kita mendapat hidayah dari Allah. Pentingnya perubahan setiap masa dan ketika. Renungan kita bersama. 

17 Apr 2011

Sedarkah kita!

Pertemuan aku dalam sudut ilmu menjelaskan bahawa sikap perubahan yang baharu dalam diri ini perlu di tingkatkan. Prestasi sikap manusia sekarang menyimpang jauh dari landasan yang sebenar. Kesibukan manusia mengejar keduniaan amat merungsingkan. Pemikiran masyarakat madani hampir menjerumus diri dari jalan yang tidak benar. Sikap manusia yang alpa dan leka menjejaskan persekitaran masyarakat yang bertamadun dan berilmu. Hari ini kita dapat lihat dunia yang penuh dengan pancaroba dan kemusnahan demi kemusnahan yang di lakukan. Manusia juga yang merosakkan dunia ini dengan tangan-tangan mereka. Satu tamparan yang hebat kepada kita hari ini. Yahudi sudah berani mengatur strategi, setiap pergerakan kita di teliti dan di pantau dengan rapi. Pelbagai taktik di orang adakan untuk memesongkan pemikiran masyarakat kita. Minda islam sekularisme dan liberialisme dimainkan dalam pemikiran kita. Sebab itu kita terlalu jauh dalam dengan ajaran islam yang sebenar. Politik dunia hari ini Yahudi dan Amerika yang memegang kuasa. Mereka mempunyai pelbagai kemajuan lebih canggih dari negara-negara islam. Tengok betapa lemahnya kita dari segi kemajuan. Selain itu mereka juga memegang ekonomi dunia hari ini. Segala percaturan yang menarik mereka atur kan untuk melemahkan umat islam. Maknanya dunia ini dibawah ketiak mereka. Lebih menyedihkan bumi Palastien mereka dapat jajah dengan mudah, di manakah kekuatan umat islam yang sebenar, hal ini perlu kita sedari. dengan lebih jelas. Dalam usaha mereka merampas bumi Palastien dan menukar nama kepada Israel. Ini menunjukkan mereka sudah berani melawan umat islam. Mereka sudah berani menyerang umat islam secara kasar mahupun halus. Umat islam sahaja yang tidak sedar, helah mereka satu persatu diadakan. Mereka merampas bumi Palastien dengan membunuh umat islam Palastien dan mengusir umat islam keluar dari Palastien, kekejaman mereka lakukan. Amat sadis dan sedih dengan kekejaman yang mereka lakukan. Hanya Allah yang mengetahui betapa peritnya rakyat Palastien. Tidak mustahil Malaysia akan berada di dalam situasi sedemikian. Jadi wahai umat islam, kelekaan kita menyebabkan Yahudi mengambil peluang kepada kita. Mereka sudah merancang untuk melemahkan umat islam dengan 3 "S" Yang pertama SEX, yang kedua SPORT, yang ketiga SONG. Jelas terbukti dan berkesan dengan propaganda yang mereka lancar kan memang betul terjadi. Lihatlah startegi mereka memasukan SEX dalam pemikiran umat islam. Setiap filem yang mereka terbitkan pasti akan ada adegan yang mengairahkan. Apabila umat islam melihatnya mendatang kan kesan yang amat buruk dalam diri mereka. Pasti akan ada yang terjebak ke lembah kemaksiatan. Sebab itulah umat islam menjadi lemah, kelahiran anak luar nikah meningkat dengan tinggi akibat terpengaruh dengan agenda Yahudi itu. Kedua pula, SPORT, betul sukan ini tidak salah tapi hari ini kita lihat satu contoh saya hendak berikan, sukan bola sepak antara sukan paling popular di dunia. Tetapi yang amat menyedihkan apabila bermain ramai yang tidak menutup aurat seperti pendedahan lutut lelaki dan banyak perkara ini. Adakah kita sedar selama ini? memang benda ini seronok apabila bersukan tetapi apabila kita tidak menjaga dengan teliti aurat dan personaliti diri kita sebagai muslim ini yang amat menyedihkan. Jika untuk kita bersukan dengan memperolehi keberkatan dari Allah seharusnya kita teliti dan memperhalusi secara betul agar tidak lari dari ajaran islam yang sebenar. Ketiga agenda yang dimainkan ialah SONG. Benar dan sudah terbukti lihat lah sekarang. Masyarakat lebih suka kepada hiburan yang melampau. Sehingga tidak menjaga batas pergaulan antara lelaki dan perempuan. Penyanyi yang terkinja-kinja antara lelaki dan perempuan menunjukkan bahawa sikap umat islam yang semakin menyimpang jauh. Yahudi tertawa berdekah-dekah dan kita terkinja-kinja macam orang gila. Akibatnya pemikiran rakyat kita di Malaysia sudah menyimpang jauh. Bila ada yang menegurnya akan sikap mereka yang salah, terus dianggap pemikiran yang kolot. MasyaAllah inilah dunia. Hiburan memang tidak salah dalam islam, tetapi jangan lah sampai menyimpang jauh. Islam mengariskan panduan yang betul tetapi kita yang tidak mahu ikut. Sikap inilah yang amat sedih sekali. Umat islam sudah leka dengan dunia. Jadi untuk menjadi diri kita yang "SMART" satu perubahan dalam diri kita perlu dilakukan. Anjakan paradigma perlu dilakukan secara perlahan-lahan untuk menjadi kita seorang muslim yang sejati, yang bertawakal kepada Allah. Mudahan kita menjadi seorang yang berjaya di dunia dan akhirat. Amin...

7 Apr 2011

Jika Mereka Boleh, Kenapa Kita Tidak?

Alkisah bermula hidup ini penuh dengan dugaan dan ujian dari Allah s.w.t. Sebelum kita sampai di atas muka bumi ini kita sudah ditetapkan oleh Allah tiga perkara, iaitu yang pertama jodoh, kedua tarikh ajal. yang ketiga rezeki. Jadi kita hidup di atas muka bumi ini janganlah kita takut dan bersedih akibat dengan kegagalan yang jatuh menimpa diri ini. Sebaliknya kita anggaplah ianya sebagai satu dugaan Allah dan bangun terus berjuang. Terlintas di hati ini perasaan cemburu, dan dengki sesama manusia kerana mereka lebih bagus lebih kita. Terus kita melabelkan bahawa Allah tidak adil. MasyaAllah wahai manusia Allah Maha Adil. Allah sudah atur hidup kita dengan sempurna. Jika kita lihat orang lain mampu miliki sesuatu yang istimewa, kenapa pula kita tidak boleh miliki sesuatu yang kita hajat kan. Sebenarnya dalam diri kita mempunyai satu daya tarikan yang lebih proaktif dalam tindak tanduk diri kita pada setiap hari. Jelas menunjukkan bahawa manusia boleh menilai diri mereka dengan lebih "smart" dan berkarisma. Jika hari ini kita gagal jangan bererti gagal selamanya. Sebaliknya teruskan usaha kita untuk mencapai sesuatu. Apabila kehidupan kita miskin tidak mustahil kita akan boleh mengubah menjadi kaya dengan rahmat di sisi Allah. Cuma kita seharusnya berusaha dengan lebih gigih untuk bersaing dengan lebih maju. Ramai masyarakat hari ini sudah mula mengalah akibat gagal sekali. Itu hanya semata-mata ujian dari Allah kepada hambaNya. Janganlah akibat gagal sekali kita akan gagal selamanya. Jangan tanamkan sifat putus asa dalam diri. Malah tanamkan sifat ingin mencuba untuk kebaikan diri sendiri yang menampakkan kita lebih maju ke hadapan dan berdaya saing. Persaingan dunia sekarang mementing kan kemajuan ICT dan teknologi. Ingatlah itu hanya suku daripada persaingan sebenar. Kita mampu miliki apa yang kita hajat dengan kita berusaha. Jangan kerana sifat malas itu kita melayani dalam perasaan diri menyebabkan kita akan mudah kecewa dan berputus asa. Kita sedarkan diri kita dengan mencintai ilmu. Kerana dengan ilmu kita boleh mngubahkan dunia ini menjadi lebih baik dari yang terbaik. Manusia semuanya sama, Allah tidak pandang siapakah kamu, tetapi Allah memandang hati kamu yang penuh dengan takwa dari Allah. Berdoa ialah salah satu senjata dalam memajukan diri kita. Konklusi di sini, kita buang kan sifat dengki dan iri hati sesama manusia. Sebaliknya kita berfikir positif bahawa kita boleh dapat apa yang kita mahu dengan BERUSAHA disamping itu kita perlu istiqamah dan bertawakan kepada Allah dalam meneruskan kehidupan kita supaya lebih cemerlang dalam diri ini. Allah tidak zalim kepada hamba-Nya sebaliknya Allah Maha Pemurah memberi rahmat kepada kita. Jangan kita takut hidup di atas muka bumi ini jika kita beriman dan beramal soleh kepada Allah. Insya Allah jika mereka boleh tidak mustahil kita tidak boleh.

3 Apr 2011

Madu dan Racun

Madu dan Racun
kehancuran di bumi Palastien

bumi Malaysia
Keindahan alam semula jadi diatas muka bumi Allah S.W.T yang diciptakan untuk hamba-Nya. Kehidupan yang tenang dan damai
berjiwa suci mengingati Allah S.W.T tentang kebesaran Zat Allah yang menjadikan bumi dan langit ini tanpa tiang. Kesenangan yang kita hadapi di limpahi jutaan rahmat Allah kepada kita yang berada di Malaysia ini, berbanding saudara kita yang berada di Palestine, Somalia, Afrika dan seterusnya yang hidup dalam penuh pancaroba ujian dari Allah. Ke sengsara mereka tidak penah dirasai oleh kita yang berada di sini, kita ibarat seperti Madu yang hidup penuh dengan kenikmatan, berbanding dengan saudara kita di sana yang hidup bagaikan racun yang berbisa menusuk ke dalam diri mereka. Sebenarnya Madu yang kita kecapi ialah Madu yang hanya sementera sahaja, kerana kenikmatan yang kita diberi sekarang kita semakin jauh dengan Allah. Kesenangan itu sebenarnya ujian juga dari Allah, kita jangan anggap bahawa kesenangan yang Allah berikan itu akan berkekalan lama, kerana kehidupan kita bagaikan putaran roda. Lihatlah dahulu kita di jajah oleh orang barat sehingga berkurun lamanya hampir 450 tahun kita dijajah dari permulaan dijajah sehinggalah akhir penjajahan di bumi Malaya padah masa itu. Ketika itu ramai Perjuang bangun melawan penjajah. Lihatlah pada masa itu betapa peritnya untuk kita mendapat bekalan makanan hatta kan untuk membebaskan Tanah Melayu pada masa itu amat susah. Nenek Moyang kita dikerah menjadi buruh paksa, dan pelbagai lagi. itulah zaman keracunan Malaya atau di kenali Tanah Melayu. Tetapi sekarang kita berada di zaman Madu yang penuh dengan kemanisan dan kenikmatan. Tetapi kita lalai dengan Maha Berkuasa Seluruh Alam. Segala seruan-Nya kita abaikan, berbanding saudara kita di luar negara sekarang mereka berada di zaman racun pula. Tidak mustahil kita akan juga kembali kepada zaman keracunan pula. Kerana apabila kita berada didalam kesenangan kita akan lupa kepada Allah. Tetapi bila kita berada dalam kesusahan kita akan ingat pada Allah. Peliknya Manusia pada hari ini, termasuk diri kita yang tidak seberapa ini. Jelas di sini menunjukkan bahawa kesenangan yang kita dapat juga ialah azab juga kepada kita. Jadi sentiasa lah ingat kepada Allah sementara kita diberi peluang pada zaman madu ini. Andaikan jika Allah menarik segala kenikmatan yang Allah berikan kepada kita nescaya akan menyesal kita dalam diri ini. Segala ketentuan Allah disebabkan kerana takdir Ilahi. Berhati-hatilah wahai umat islam termasuk diri kita yang tidak seberapa ini. Kerana orang kafir selalu akan mencari peluang untuk menjatuhkan umat islam. Ketetapan iman dalam diri untuk kita menempuh segala dugaan oleh Allah. Ingat kita sekarang berada pada zaman madu tidak mustahil kita akan ke zaman racun. Sentiasa lah persiapakan diri kita dengan ilmu yang penuh dengan keimanan cahaya dari Allah.

18 Mac 2011

"Awalludin Marifahtullah"

"Hanya Pada-Mu Ya Allah aku berserah"
"Permulaan Agama Mengenal Allah". Kehidupan yang bahagia di dunia ini di mulakan dengan mengenal siapa YANG MAHA PENCIPTA, yang mentadbir alam ini dengan sempurna. TUHAN segala makhluk, yang memberi rahmat kepada sekian hambanya. Seterusnya memberi kenikmatan yang tidak berbelah bagi kepada semua hamba-Nya yang beriman kepada-Nya. Kehidupan yang akan menjanjikan kemenangan kepada setiap hamba-Nya. Tetapi hari ini marilah sama-sama kita lihat betapa pilu dan hibanya hati ini apabila melihat umat islam sekarang sudah lupa akan tuhan mereka iaitu "ALLAH". Malahan sanggup menjual agama demi kepentingan tertentu, wajaran sifat sedemikian membuat hati tertanya-tanya, di manakah kekuatan islam yang sebenar? permulaannya kita mengenal Allah YANG MAHA AGUNG, tetapi kita tidak beriman dengan sempurna, sifat ini yang membuat orang kafir mengambil peluang kepada kita untuk menjatuhkan islam. Kejatuhan kerajaan Turki Uthmaniyah yang di pimpin oleh Mustafa Kamal Antatuk akibat serangan mental dan fizikal ke atas umat islam. Mula pada saat itu orang kafir mula bertepuk tangan pelbagai konflik dilakukan oleh mereka, sehingga kita umat islam berpecah belah. Agenda tertentu dimainkan, untuk menjatuhkan umat islam. Akan tetapi dunia mereka sudah takluki, hatta kan tentera mereka serata dunia. Di mana kekuatan umat islam yang sebenar? akibatnya kita lupa kepada Allah kita lalai kepada-Nya jadi balasan-Nya kepada umat islam amat dahsyat yang kita tidak sedar. Sedemikian itu pelbagai persoalan timbul kenapa umat islam menjadi sebegitu rupa. Walhal kita umat islam ialah umat yang di sanjung di sisi Allah dan agama yang di redhai oleh Allah. Islam mengajar kita permulaan agama mengenal Allah. Jika kita ingat kepada-Nya, nescaya Allah akan ingat kepada kita. Tetapi sekarang lihatlah bagaimana rupa sebenar dunia islam hari ini. Pelbagai karenah dimainkan, pelbagai fatwa di keluarkan untuk mengelirukan umat islam, orang-orang kafir bertepuk tangan melihat pecahnya kesepakatan umat islam, tetapi kita tidak sedar. Termasuk juga di Malaysia, pelbagai cara di mainkan untuk memesongkan umat islam bersatu padu. Akan tetapi umat islam nanti akan bersatu bila mana kiamat hampir tiba. Di saat itu kegemilangan di kembalikan oleh Allah kepada umat islam, pada masa itu jugalah kita akan bersatu padu, di saat itu barulah kekuatan umat islam akan terpancar bak sinar mutiara yang bersinar-sinar seri warnanya. Tiba di saat itu kiamat akan menjelma. Sekarang kita di uji dengan kenikmatan yang melalaikan, yang akan menjatuhkan umat islam ke lembah kehinaan, akan tetapi kemenangan akan tiba di saat akhir, apabila Baitul Maqdis jatuh ke tangan umat islam, dunia islam takluki semula di situlah kekuatan islam akan menjelma. Natijahnya di sini di mana kekuatan islam sebenar? jawapannya di Saat Kita KENAL kepada ALLAH, dan di saat akhir zaman umat manusia. Jadi sentiasa lah bersedia untuk menuju ke negara Akhirat dengan beramal di dunia ini dengan penuh keikhlasan dan keimanan.   
Barulah nanti kita tahu  "Awalludin Marifahtullah" permulaan agama mengenal Allah. TAKBIR!!!!! ALLAHHUAKBAR.

22 Feb 2011

Pertemuan Pertama

kasih ibu tiada bandingnya
Kelahiran kita di atas muka bumi ini di sambut dengan penuh gembira oleh ibu dan ayah kita. Ketika kita di dalam kandungan lagi ibu kita sudah menanggung berat kita selama sembilan bulan sepuluh hari di dalam perutnya, kenakalan kita di dalam perut ibu di sambut dengan rasa gembira oleh ibu ayah. Semasa kelahiran kita kesakitan yang di tanggung oleh ibu untuk mengeluarkan kita sangat perit. Kerisauan di hati ayah amat terasa, tetapi Alhamdulilah kita di sambut dengan selamatnya, kesyukuran dan kepuasan amat terasa oleh ibu dan ayah, kesakitan ibu hilang apabila melihat kita sudah selamat tiba di atas muka bumi ini, kerisauan ayah juga hilang bila mendapat berita tentang selamatnya kita sampai di atas muka bumi ini. Jelas terpancar wajah keriangan di muka ibu ayah kita. Semasa itu ayah telah melaungkan azan dengan nada yang sangat merdu di telinga kita, itulah kalimah yang pertama kita dengar selepas kita sampai di atas muka bumi ini. Laungan permulaan "الله أكبر" di telinga kita membuatkan Kesayuan terasa di hati, kalimah Allah yang Maha Agung lagi Maha Kuasa telah di dengar oleh kita semasa kecil lagi. Keriangan kita di sambut dengan gembira, hari demi hari kita membesar, ibu ayah membela kita dengan penuh kasih sayang "bagai menatang minyak yang penuh". Semasa kecil mereka mencium kita beratus-ratus kali tidak terbilang ciuman mereka untuk kita. Betapa seronoknya kita, apabila kita semakin besar mereka semakin tua. Hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun kita meningkat dewasa. Bila meningkat umur kita pelbagai corak pemikiran sudah berubah, kita menjadi lebih besar. Semasa itu kita belajar bersungguh-sungguh untuk memberi kejayaan kepada ibu dan ayah. Selepas kita berjaya dan mereka turut gembira, Kita mengorak langkah ke alam pekerjaan, kita menjadi seorang profesional yang berjaya. Semasa itu kita tidak sedar kita semakin melupakan ibu dan ayah kita. Bila mereka membuat panggilan kepada kita sering pelbagai alasan yang kita berikan. Rasa hiba hati mereka. Kita merasa dengan wang yang kita hantar tiap-tiap bulan sudah boleh meringankan mereka, tetapi kita tidak sedar bahawa betapa beratnya hati mereka apabila anak mereka yg mereka sayangi tidak pulang menziarahi mereka. Alasan sibuk bekerja sering di berika kita kepada mereka, walau mereka tidak berkata apa, tetapi hati kecil mereka berkata, sangat rindu kan kita. Apabila kita sudah berkeluarga lagi membuat hati mereka gembira kerana mereka akan mendapat cucu yang sangat di sayangi. Tetapi apa kan daya, cucu yang di tunggu tidak pulang ke rumah mereka. Malah menantu mereka tidak suka akan mereka yang sudah tua. Kita ketika itu hanya diam, walhal ITULAH IBU AYAH kita. Kita sudah lupa dahulunya betapa peritnya ibu melahirkan kita, betapa susahnya ayah mencari rezeki untuk kita, betapa sukarnya untuk membela kita sehingga kita dewasa, tetapi bila kita sudah berjaya kita lupa akan mereka, hatta kan kita tidak mengaku siapa mereka. Dahulunya mereka mencium kita beratus-ratus kali, tetapi hari ini sekali untuk kita cium mereka sangat susah, ingatlah seteruk mana mak dan ayah kita di tetap MAK AYAH kita. Pertemuan pertama kita di sambut gembira oleh mereka, tetapi kematian mereka di sambut gembira oleh kita kerana ketiadaan mereka dapat menyelesaikan semua masalah, tetapi kita lupa IBU yang penat melahirkan kita tidak dilayan sebaiknya membolehkan kita mendapat azab yang teruk lagi di atas muka bumi ini, malahan di akhirat kelak lagi dahsyat azab yang di timpa oleh kita. Oleh itu, ibu dan ayah kita mereka tetap ibu ayah kita. Jika kita berjaya kita tetap menjaga mereka, kita jangan terlalu mengejar dunia sehinggakan kita melupakan mereka, kehangatan jejari kita untuk bersalaman dengan mereka amat mereka merindui. Jangan kita menyesal di atas perbuatan kita kepadanya selepas mereka tiada kerana walau jatuh air mata darah sekalipun mereka tetap tiada. Jadi kesimpulanya contoh yang ada, kita lihat dunia hari ini berapa ramai wanita yang tidak tutup aurat? di situ jelas amat banyak ibu dan ayah menanggung dosa akibat perbuatan kita, selain itu jika mereka sudah tiada mesti mereka akan berkata "jangan buat begitu ibu ayah sakit di seksa di sini". Tetapi malangnya kita tidak dapat mendengar rintihan mereka itu di sana. Malahan itu jika kita seorang peminum arak, betapa peritnya ibu ayah akan di seksa jika mereka sudah tiada dan jika mereka di dunia betapa peritnya untuk mereka tanggung malu di dunia ini dengan manusia dan Allah. Jadi selamilah jiwa bersama semasa PERTEMUAN PERTAMA kita diatasi muka bumi ini dengan ibu ayah, jadi kita renungan kan bersama dengan tulus ikhlas agar PERTEMUAN PERTAMA di akhiri dengan PERTEMUAN MENUJU ILLAHI.